Gejala Kanker Usus Besar

Gejala Kanker Usus Besar

Usus besar (bersama dengan rektum) adalah bagian dari usus besar (usus). Usus besar adalah tabung berotot yang panjangnya sekitar lima kaki. Ini menyerap air dan nutrisi dari makanan yang lewat. Rektum, enam inci lebih rendah dari saluran pencernaan, berfungsi sebagai tempat menahan tinja, yang kemudian keluar dari tubuh melalui anus. Usus besar dibagi menjadi empat bagian: kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens, dan kolon sigmoid. Sebagian besar kanker kolorektal muncul di usus sigmoid – bagian tepat di atas rektum. Mereka biasanya mulai di lapisan paling dalam dan dapat tumbuh melalui beberapa atau semua dari beberapa lapisan jaringan yang membentuk usus besar dan dubur. Namun, kanker dapat berkembang di bagian mana pun dari usus besar. Sejauh mana kanker menembus berbagai lapisan jaringan usus menentukan stadium penyakit.

Apa itu Kanker Usus Besar? Kanker usus besar dan dubur adalah jenis kedua yang paling umum setelah kanker paru-paru di antara laki-laki, dan yang ketiga paling umum setelah kanker payudara dan kanker paru-paru pada wanita. Sebagian besar jenis kolorektal tumbuh lambat selama beberapa tahun, seringkali dimulai dengan pertumbuhan kecil jinak yang disebut polip. Menghapus polip ini lebih awal, sebelum menjadi ganas, merupakan cara yang efektif untuk mencegah kanker kolorektal. Jika sel-sel epitel (sel-sel dalam selaput lendir usus besar) berubah menjadi kanker dan mulai tumbuh dan bereplikasi dengan cara yang tidak normal dan tidak terkontrol, tubuh tidak dapat mengatur sel-sel ini untuk fungsi normal dan sel-sel membentuk massa yang disebut tumor. . Tumor ganas di usus besar akhirnya dapat menembus usus besar dan menyebar ke bagian lain dari tubuh, berkerumun dan menghancurkan sel-sel normal.

Setiap orang berpotensi berisiko terkena kanker usus besar pada suatu saat dalam hidup mereka. Meskipun kanker usus besar kebanyakan terjadi pada individu dewasa, kanker ini juga dapat terjadi pada pria dan wanita yang lebih muda. Beberapa faktor risiko termasuk riwayat pribadi polip kolon atau rektal, riwayat pribadi atau keluarga kanker usus besar atau dubur, dan kondisi tertentu, seperti kolitis ulserativa kronis (CUC) dan penyakit Crohn. Diet juga tampaknya menjadi faktor dalam perkembangan kanker usus besar.

Gejala Peringatan Dari Kanker Usus Besar: Ada gejala atau gejala peringatan yang harus meningkatkan kecurigaan bahwa seseorang menderita kanker. Ini termasuk: Obstruksi Ketika kanker usus besar tumbuh, terutama jika terletak di usus besar transversal atau di kolon desendens dan sigmoid, hal itu dapat menyebabkan obstruksi, yang menyebabkan penumpukan tekanan. Ini dapat menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan perut. Dalam kasus obstruksi yang lebih ekstrem, mungkin juga ada mual dan muntah. Pendarahan Saat tumor mengembang, mereka dapat mengalami trauma oleh aliran feses, menyebabkan mereka berdarah. Darah sering tersembunyi di feses dan tidak mudah terlihat. Dalam beberapa kasus perdarahan dapat terlihat pada tinja atau ada pendarahan dubur. Anemia Dalam beberapa kasus, ketika tumor berdarah, itu menyebabkan anemia defisiensi besi terjadi. Nyeri Setelah tumor menembus dinding usus besar dan mulai menyerang jaringan yang berdekatan, itu dapat menyebabkan rasa sakit, bersama dengan gejala tambahan. Misalnya, jika kanker menyebar ke kandung kemih, itu dapat menyebabkan masalah kemih. Wasting Syndrome Dalam beberapa kasus, kanker usus besar dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan, berat badan, dan kekuatan.

Sementara tanda-tanda peringatan di atas dapat terjadi bahkan pada individu tanpa kanker usus besar, jika seseorang menunjukkan gejala-gejala ini, prosedur diagnostik yang tepat harus direkomendasikan untuk mengesampingkan kanker usus besar.

Kanker usus besar umumnya tumbuh lambat selama beberapa tahun. Begitu kanker menembus usus besar, ia dapat memasuki darah atau sistem limfatik tumbuh dan menyebar dengan sangat cepat. Ketika kanker tumbuh, ia sering menyebar ke hati dan paru-paru. Ini juga dapat menyebar ke tulang, terutama di panggul. Tergantung pada lokasi tumor, itu juga dapat menyebar ke klavikula.

The American Cancer Society merekomendasikan bahwa skrining untuk kanker usus besar pada individu tanpa gejala dimulai pada usia 50 tahun. Skrining harus terdiri dari pemeriksaan dubur digital tahunan (DRE) dan uji fecal occult bloot test (FOBT). Sigmoidoskopi, lebih disukai sigmoidoskopi endoskopi fleksibel, harus terjadi setiap tiga hingga lima tahun. Bagi siapa pun yang memiliki kerabat tingkat pertama (orang tua, saudara kandung, atau anak) yang menderita kanker usus besar di bawah usia 55 tahun, skrining harus dimulai pada usia 40 tahun.

Fakta – Kanker Usus Besar Adalah penyebab kematian kedua akibat kanker di AS. Lebih dari 50% dari semua kasus baru kanker usus besar melibatkan metastasis pada saat diagnosis. Sekitar 102.900 orang Amerika akan didiagnosis menderita kanker usus besar tahun ini. Sekitar 48.100 orang Amerika akan meninggal karena kanker usus besar tahun ini. 80 hingga 90 juta orang Amerika berisiko terkena kanker usus besar. Jika kanker usus besar terdeteksi dan diobati sejak dini, tingkat kelangsungan hidupnya tinggi.

Skrining American Cancer Society dan American College of Gastroenteroloy merekomendasikan bahwa skrining untuk kanker usus pada individu tanpa gejala dimulai pada usia 50. Metode yang disarankan untuk skrining adalah kolonoskopi (diulang setiap sepuluh tahun jika tidak ada polip atau tumor yang ditemukan dan orang tersebut tidak memiliki faktor risiko). Metode alternatif yang disarankan untuk skrining adalah pemeriksaan dubur digital tahunan (DRE) dan tes bloot tinja falal (FOBT). Sigmoidoskopi, lebih disukai sigmoidoskopi endoskopi fleksibel, harus terjadi setiap tiga hingga lima tahun. Bagi siapa pun yang memiliki kerabat tingkat pertama (orang tua, saudara kandung, atau anak) yang menderita kanker usus besar di bawah usia 55 tahun, skrining dianjurkan dimulai pada usia 40 tahun.

Malpraktek Medis dan Kanker Usus Besar Insiden malpraktek medis yang terkait dengan diagnosis kanker usus besar mengkhawatirkan. Ini adalah jenis kanker paling umum kedua di AS, yang menghasilkan 48.100 kematian di tahun ini. Meskipun demikian, terlalu banyak pria dan wanita memiliki diagnosis kanker yang tertunda ketika para dokter yang tangan-tangan pria dan wanita tersebut mempercayakan kesejahteraan mereka gagal melakukan tes penyaringan yang tepat, gagal menafsirkan hasil tes dengan benar, dan gagal mengambil langkah-langkah yang diperlukan ketika gejala kanker dilaporkan. Ketika ini terjadi, dokter telah lalai. Dan akibat tragis dari kelalaian ini adalah terlalu seringnya kehilangan pilihan pengobatan dan / atau hilangnya kesempatan untuk bertahan hidup.

Firma hukum saya berdedikasi untuk menjelaskan bagaimana malpraktek medis muncul dalam konteks kegagalan oleh dokter untuk mendiagnosis kanker usus besar tepat waktu; untuk menggambarkan apa yang terlibat dalam mengejar klaim malpraktek medis; dan untuk menawarkan konsultasi pengacara yang mudah dan gratis kepada mereka yang percaya bahwa mereka telah menjadi korban malpraktek medis.

Mengapa Anda Dapat Mendapat Klaim Menurut sebuah laporan oleh Institute of Medicine, kesalahan medis bertanggung jawab atas setidaknya 44.000 kematian setiap tahun di Amerika Serikat dan mungkin sebanyak 98.000 setiap tahun. Berikut ini adalah beberapa bentuk kelalaian atau malpraktik medis yang lebih umum dilakukan oleh dokter dalam mendiagnosis dan / atau mengobati kanker usus besar: Gagal melakukan pemeriksaan dubur digital rutin (DRE); Gagal mengidentifikasi massa kanker dalam rektum atau usus besar bagian bawah selama pemeriksaan dubur digital rutin; Gagal melakukan skrining sigmoidoskopi atau kolonoskopi; Kegagalan untuk memesan pemeriksaan diagnostik yang sesuai (seperti kolonoskopi) untuk menguji kanker usus besar ketika seorang pasien menunjukkan gejala yang dapat disebabkan oleh kanker usus besar; Salah mengartikan hasil biopsi; Gagal bereaksi terhadap temuan biopsi; Gagal merekomendasikan opsi perawatan yang sesuai; dan Gagal menindak lanjuti pasien. Di atas hanyalah contoh dan tidak dimaksudkan untuk menjadi daftar lengkap tindakan malpraktek. Jika Anda mencurigai bahwa dokter Anda gagal mendeteksi dan / atau mengobati kanker usus besar dengan benar, Anda harus segera menghubungi pengacara yang kompeten.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *